Fimo Kawal Tulang Punggung Jaringan XL

fimo

Fimo Kawal Tulang Punggung Jaringan XL

Jakarta – XL Axiata menerapkan sistem monitoring ‘Fimo’ terhadap jaringan fiber optik (FO) yang menjadi tulang punggung jaringannya.

Salah satu manfaat utama sistem monitoring ini adalah kemampuan mendeteksi secara akurat titik di mana terjadi penurunan kualitas FO tanpa menunggu sampai putus.

Chief Service Management Officer XL, Yessie D. Yosetya mengatakan, Fimo adalah sistem monitoring untuk fiber optik yang berfungsi untuk melakukan monitoring secara terus menerus atas ketersediaan dan kualitas jaringan FO.

“Kami sangat membutuhkan FIMO karena jaringan FO milik XL sangat luas, hampir meliputi seluruh Sumatera, Jawa, Bali, Lombok, Sulawesi, dan Kalimantan. Dengan kemampuannya mendeteksi gangguan pada FO, kami bisa segera mengatasi problem yang ada jika memang terjadi gangguan, sehingga layanan kepada pelanggan tetap terjaga dengan baik,” tuturnya dalam keterangan tertulis yang diterima detikINET, Kamis (16/6/2016).

Yessie menambahkan, selain jaringan FO yang sangat luas, XL juga harus memastikan performa jaringannya tidak terganggu oleh kemungkinan terputusnya FO yang bisa terjadi kapan saja dan di mana saja.

Selama ini sebelum menerapkan FIMO, jika terjadi gangguan maka diperlukan identifikasi penyebab gangguan, baik dari sisi perangkat jaringan maupun dari sisi transmisi FO.

Untuk troubleshoot transmisi FO ini perlu waktu yang tidak sebentar. Setelah menerapkan Fimo, pemeliharan jaringan FO oleh XL menjadi lebih proaktif.

Tanpa Fimo, mesti dilakukan identifikasi ke site terdekat dari lokasi putusnya kabel, baru dilakukan pengukuran untuk identifikasi apakah yang terjadi adalah FO yang terputus atau performa yang menurun.

Baru setelah itu tim teknis menuju titik lokasi terjadinya gangguan untuk melakukan perbaikan. Selain itu juga butuh biaya untuk melakukan deteksi dan identifikasi gangguan tersebut, juga waktu dan biaya untuk perbaikan, bahkan untuk pengecekan setelah dilakukan perbaikan.

Dengan didukung sistem monitoring Fimo, network downtime dapat diminimalisir, yang pada akhirnya akan berdampak positif pada terjaganya tingkat kenyamanan pelanggan.

Fimo memiliki kemampuan mendeteksi lokasi terjadinya gangguan secara akurat. Selain itu, dengan teknologi ini, jaringan fiber optik XL dapat dikelola dengan lebih baik melalui monitoring yang berjalan secara otomatis dan berkelanjutan.

Dengan semua fungsi tersebut, implementasi Fimo sekaligus mendukung efisiensi dari sisi waktu dan biaya dalam pengelolaan jaringan FO.

Fungsi Fimo lainnya adalah kemampuannya untuk mengatur dengan cepat pengalihan koneksi perangkat dari jalur FO yang terganggu ke jalur FO yang sehat.

Ini sangat berguna jika ada FO yang terputus. Kapan pun ada kebutuhan untuk menggunakan core FO pada suatu area bisa dipenuhi, karena ada sistem yang mengaturnya.

Strategi penanganan dini dalam menghadapi persoalan dapat dilaksanakan dengan adanya informasi mengenai kualitas kinerja jaringan FO yang disediakan sistem FIMO tersebut.

XL telah menerapkan Fimo tahap pertama sejak November 2015. Terdapat 8 kota dari dalam cakupan monitoring Fimo tahap pertama ini, yang ada pada jarigan FO Jakarta hingga Surabaya.

Kota-kota tersebut adalah Jakarta, Karawang, Cirebon, Tegal, Weleri, Semarang, Bojonegoro, dan Surabaya. Tahap kedua masih dalam proses, yang ada meliputi jalur FO yang lebih panjang lagi.

Jaringan FO milik XL saat ini membentang sepanjang tidak kurang dari 40.000 km, yang meliputi hampir seluruh wilayah Sumatera, Jawa, Bali, Lombok, Sulawesi, dan Kalimantan. (ash/fyk)

 

Foto: Rachman Haryanto

Sumber

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *